Forjim Tegaskan Tuduhan 22 Media Islam Penyebar Hoax Sebagai Fitnah Sejati

Forjim Tegaskan Tuduhan 22 Media Islam Penyebar Hoax Sebagai Fitnah Sejati

0 41

ALHIKMAHCO,– Berita yang disampaikan Metro TV tentang 22 Media Islam penyebar berita bohong bukan hanya tidak berimbang (cover  both side) menurut prinsip-prinsip jurnalistik yang umum, tetapi juga mengandung fitnah. Demikian sepenggal pendapat Ketua Bidang Hubungan Antarlembaga Forum Jurnalis Muslim (Forjim), Nuim Hidayat.

Pasalnya, secara sepihak Metro TV menyatut data lawas yang dirilis BNPT dan Kemenkominfo pada 30 Maret 2015 lalu, tanpa ada upaya klarisikasi kepada pengelola situs-situs tersebut.

“Fitnahnya, karena Metro TV menyebut 22 situs itu juga sebagai penyebar hoax. Padahal seperti diumumkan Kemenkominfo saat itu, BNPT meminta situs-situs tersebut diblokir hanya dengan alasan situs-situs itu disebut sebagai penggerak paham radikalisme dan/atau simpatisan radikalisme,” ungkap Ustaz Nuim kepada wartawan, Ahad malam (08/01/2017).

Soal radikalisme, lanjut Nuim, adalah perdebatan yang panjang yang hingga kini belum disepakati maknanya. Pada pertemuan dengan Komisi I DPR saat itu, Nuim juga mengaku turut menjelaskan panjang lebar mengenai sikap media Islam terhadap persoalan-persoalan kebangsaan. Apalagi, setelah diklarifikasi, sebagian besar dari situs-situs yang diblokir itu akhirnya dibuka kembali.

“Media-media mainstream kan juga pernah melakukan kesalahan. Kesalahan Metro TV di sini adalah tidak mewawancarai langsung pemimpin redaksi yang bersangkutan. Dan mengapa yg dibidik semua media Islam. Media non Islam yang banyak nyebarkan Hoax tidak dibidik,”tutur penulis buku Imperialisme Baru ini.

Nuim menambahkan, dengan kejadian ini masyarakat makin cerdas menilai siapa penyebar hoax sesungguhnya. Metro TV yang disebut sebagai media “mainstream” oleh sebagian kalangan, juga akan akan disebut masyarakat sebagai media hoax. Sebab mereka ingin melawan hoax dengan cara hoax pula.

“Hoax itu kan sekarang seolah dimaknai sebagai berita yang tersebar yang tidak disukai oleh rezim dan pendukungnya. Sementara kalau hoax itu datang dari penguasa dan media-media atau pendukungnya tidak disebut sebagai hoax,” ungkap alumni Pascasarjana Universitas Indonesia itu.

“Kesalahan-kesalahan media-media pendukung presiden adalah membenarkan semua ucapan atau tingkah laku presiden. Fungsi media itu selain untuk memberikan informasi, juga mengkritisi petistiwa, termasuk mengritisi ucapan presiden,” pungkasnya.   []